Asal Harakat : Fathah, Dhammah, dan Kasrah

Harakat merupakan salah satu pembahasan dalam Ilmu Dhabth (Ilmu Tanda Baca). Harakat biasanya dibubuhkan untuk memberi tanda mengenai fonem atau pengucapan huruf. Selain itu, harakat biasa diberikan untuk membantu orang Ajam (non Arab) dalam membaca tulisan Arab.

Namun, tahukah Anda jika harakat berupa fathah, dhammah, dan kasrah yang dikenal saat ini, merupakan hasil ijtihad dan tidak hanya asal ditulis begitu saja sedemikian rupa. Melainkan juga memiliki asal usul. Berikut ulasannya.

Mushaf Tanpa Harakat

Dulu, mushaf al-Quran tidak diberi tanda baca sama sekali. Penulisan al-Quran waktu itu tanpa adanya harakat (baik fathah, dhammah, dan kasrah), bahkan titik. Lalu bagaimana para sahabat membaca al-Quran yang huruf-hurufnya tidak diberi titik?

Tentu sahabat Nabi dapat membaca mushaf al-Quran meskipun tanpa titik dan harakat karena para sahabat memahami bahasa Arab dengan sangat baik dan juga mengetahui kondisi ayat-ayat yang dibaca.



Setelah Islam semakin meluas hingga ke luar Arab, semakin banyak orang non Arab yang masuk Islam. Karena bukan orang Arab, tentunya mereka kesulitan dalam membaca mushaf al-Quran yang tanpa titik dan harakat.

Maka muncul lah tanda titik dan harakat yang kemudian menjadi ilmu tersendiri yang bernama Ilmu Dhabth. Munculnya tanda baca al-Quran tidak langsung seketika, melainkan secara bertahap demi tahap.

Dimulai dari memberi titik untuk mengetahui harakat dan tanwin. Dalam hal ini diprakarsai oleh Abu Aswad ad-Duali (w. 688 M). Kemudian titik untuk mengetahui harakat dan tanwin itu disempurnakan oleh Ahmad Khalil al-Farahadi (w. 789 M) menjadi harakat yang kita kenal saat ini.

Contoh Mushaf menggunakan titik sebagai harakat
Insyaallah pembahasan mengenai sejarah ilmu Dhabth, macam-macamnya, dan tokoh di balik Ilmu Dhabth akan diulas di artikel-artikel berikutnya secara khusus. Dalam hal ini, artikel demikian dimasukkan dalam kategori Dhabth.

Asal Harakat

Darimana asal tanda harakat? Mengapa harakat berbentuk demikian? Sebelum menjelaskan hal tersebut, perlu diketahui bahwa harakat itu ada 3 yakni fathah, dhammah, dan kasrah. Sukun bukan lah harakat.

Seringkali kita juga mengenal istilah huruf hidup dan mati. Huruf hidup dalam Arab berarti mutaharrik (huruf bergerak atau berharakat). Sedangkan huruf mati dalam Arab berarti sakin (huruf tenang atau sukun). Sehingga harakat dan sukun merupakan tanda baca yang berbeda.

1. Fathah

Dalam kitab "Irsyad at-Thalibin" karya Salim Muhaysin, disebutkan bahwa tanda harakat fathah berasal dari alif kecil yang dimiringkan dan memanjang dari kanan atas ke kiri bawah. Diletakkan di atas huruf.

Tanda fathah (berasal dari alif kecil) dimiringkan supaya tidak menyerupai dengan tanda alif kecil (bacaan panjang). Mengapa berasal dari alif? Karena diambil dari huruf mad, dimana alif mad sebagai wujud dari fonem "a" atau fathah.



Dulu, sebelum ada tanda harakat fathah seperti sekarang ini, fathah ditandai dengan titik merah yang diletakkan di atas suatu huruf (Lihat gambar di atas). Titik harakat ini hanya digunakan untuk mengetahui i'rab atau akhir harakat huruf setiap kata.

2. Dhammah

Tanda harakat dhammah berasal dari huruf wawu kecil dan diletakkan di atas huruf. Sebagaimana fathah, dipilihnya huruf wawu karena ia adalah wawu mad yang dibaca panjang jika sebelumnya berharakat dhammah.

Terdapat perbedaan mengenai pemakaian tanda harakat dhammah, apakah tetap menggunakan kepala wawu atau dihilangkan. Namun yang populer dan digunakan adalah dhammah dengan kepala huruf wawu.

Dulu sebelum adanya tanda harakat dhammah seperti sekarang ini, tanda dhammah ditandai dengan titik merah yang diletakkan di samping huruf (lihat gambar di atas).

3. Kasrah

Terakhir, tanda harakat kasrah diambil dari huruf ya. Huruf ya itu merupakan ya ma'qushah (ya terbalik) yang kemudian dibuang kepalanya sehingga menjadi harakat kasrah yang kita kenal sekarang ini.
ya ma'qushah
Lalu tanda harakat kasrah ini diletakkan di bawah huruf. Dulu sebelum adanya tanda harakat kasrah seperti sekarang ini, tanda dhammah ditandai dengan titik merah yang diletakkan di bawah huruf (lihat gambar di atas)

Sekarang, tanda harakat baik fathah, dhammah, maupun kasrah tidak hanya digunakan untuk i'rab saja, melainkan seluruh kata diberi tanda harakat untuk memudahkan cara membacanya. Kecuali huruf fawatihus-suwar yang memang tidak diberi tanda harakat.

Demikian artikel singkat mengenai asal harakat : fathah, dhammah, dan kasrah. Silahkan berkomentar baik berisi respon, saran, maupun pendapat. Insyaallah akan dibahas tanda-tanda dhabth lainnya semisal asal tanda mad, sukun, tasydid, dan lain sebagainya.

Sumber :
1. Irsyad at-Thalibin Ila Dhabth Kitab al-Mubin
2. al-Muhkam fi Naqth al-Mushaf
3. al-Muyassar fi Ilm Rasm al-Mushaf wa Dhabthih

Subscribe untuk mendapat email artikel terbaru:

0 Response to "Asal Harakat : Fathah, Dhammah, dan Kasrah"

Posting Komentar

Terima kasih telah membaca artikel ini. Bila berkenan, Anda bisa tinggalkan komentar. Semoga komentar-komentar baik Anda diberi balasan oleh Allah...